Sabtu, 12 November 2011

Fenomena Tanggal 11-11-2011


Pada abad pertengahan, ahli numerologi yang mencari arti mistis angka yakin, semua angka memiliki aspek positif dan negatif kecuali 11. Bagaimana dengan 11/11/11?

Filolog Petrus Bungus dari abad 16 mengatakan, 11 tak memiliki hubungan dengan hal-hal suci, bukan merupakan tangga menuju puncak atau jasa apapun. Terjebak antara angka suci 10 dan 12, 11 merupakan angka yang murni jahat dan mewakili orang-orang berdosa.


Bahkan, saat ada tiga angka 11 selaras untuk pertama kalinya dalam satu abad, sebuah film baru bertajuk ‘11/11/11’ dibuat untuk menakuti orang. Karakter pada film ini mengalami fenomena 11:11 atau’ kecenderungan melihat jam lebih sering di 11.11 dibanding waktu lain di hari itu.


Dalam film, ini menjadi peringatan dari apa yang akan datang. “Pada hari kesebelas di bulan kesebelas tahun kesebelas, gerbang akan terbuka pada hari ini, darah tak berdosa akan tumpah,” demikian sulih suara pada trailer film ini.


Kenyataannya, fenomena 11.11 dilaporkan secara luas di kehidupan nyata dan seluruh forum diskusi online mendedikasikan diri untuk mencari tahu apa arti angka itu. Banyak yang mengaku merasa dihantui 11 yang tampak menakutkan. Bagi mereka, tanggal ini hanya tampaknya saja menyenangkan.


Di sisi lain, beberapa ahli numerologi modern menganggap 11/11/11 menguntungkan. Menurut sumber berita lokal di banyak tempat, jumlah pasangan yang merencanakan menikah hari ini tak biasa alias superbanyak.


Angka 11 juga merupakan angka favorit penjudi, khususnya pemain blackjack dan Keno. Jadi, di tengah semua perspektif alternatif ini, apa kesepakatan nyata mengenai pengulangan 11 ini? Apakah ada sesuatu hal khusus di balik baris angka-angka ini?


Menurut profesor studi religi University of Pacific, tak ada hal khusus pada tanggal ini. Terkait fenomena 11.11, ini bukanlah tanda peringatan supranatural. Psikolog mengatakan, ini kasus klasik ‘apophenia’ atau kecenderungan manusia menemukan makna atau pola dalam data yang terjadi secara acak.


Kondisi ini seperti memberi makan dirinya sendiri di saat manusia makin sadar pada sesuatu seperti pengulangan angka 11. Alhasil, Anda makin sering melihatnya di dunia di sekitar Anda. Demikian, Anda makin yakin pola tersebut adalah nyata.


Dalam forum online fenomena 11.11, banyak orang mengaku tak menyadari berapa banyak 11 hingga akhirnya mereka mendengar mengenai fenomena ini dari orang lain. Ini merupakan tanda kirim-kisah apophenia.


Saat orang mengetahui fenomena tersebut, mereka sadar mulai melacak segala hal mengenai 11 dengan tiap pengamatan baru. Sama seperti tak ada yang perlu ditakutkan mengenai 11/11/11, tak ada alasan bersikap optimis pada tanggal ini pula.


Menurut Lenzi yang mempelajari Alkitab numerologi, mencari makna dalam angka merupakan kecenderungan alami manusia. “Para ilmuwan kognitif menunjukkan, otak manusia terprogram mencari pola yang bermakna dalam data sensoris yang dikumpulkan dari dunia,” kata Lenzi.


Di kebanyakan situasi, ini hubungan kognitif ini membantu manusia untuk bisa mengambil informasi penting dari latar belakang kebisingan yang acak. Namun terkadang, manusia berlebihan dalam melakukannya dengan mencari pola yang tak seharusnya mereka cari.


Mulai dari wajah yang muncul di awan hingga angka. Setelah ditemukan, pola-pola ini ‘mudah dijiwai dengan makna imajinatif,’' katanya.


Tak ada hal luar biasa mengenai 11.11 atau tanggal 11/11/11, namun otak manusia tak bisa mengabaikan melihat angka berulang itu dan menganggapnya memiliki makna. Angka yang sudah signifikan bagi kita.


Seperti tanggal kalender yang juga kebetulan jatuh pada pola yang jelas menjadi dua kali lipat signifikan. 11/11/11 merupakan contoh lain di mana manusia secara kognitif memiliki kecenderung mencari makna,” pungkasnya. 


sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar